Tips Derek Mobil yang Baik dan Benar

RAJAMOBIL.COM, Kondisi darurat tidak pernah bisa disangka oleh siapapun saat berkendara, seperti saat mobil mogok dan harus diderek. Persiapan alat derek menjadi salah satu tool kit yang harus selalu disediakan, dan jangan sampai terlupakan. Agar mobil tidak mengalami kerusakan yang semakin parah, cara menderek mobil yang baik dan benar ini harus diperhatikan.

Jenis mobil harus disesuaikan dengan cara menderek mobil. Terutama bagi mobil yang diderek dengan mobil penderek khusus, yang biasanya diposisikan dengan cara mengangkat bagian depan atau belakang mobil. Jenis mobil ini berkaitan dengan sistem penggerak rodanya, seperti FWD (depan), RWD (belakang), 4WD (empat roda), dan AWD (semua roda).

Untuk jenis mobil FWD, bagian yang harus diangkat adalah bagian belakang. Dengan mengangkat bagian belakang maka tidak akan merusak sistem penggerak rodanya yang terhubung sistem penggerak. RWD yang diangkat bagian depan, untuk 4WD harus melihat penggerak utamanya di depan atau di belakang, sedangkan AWD harus dinaikkan ke atas mobil penderek.

Untuk cara menderek tanpa mobil penderek khusus, bisa dilakukan dengan menggunakan mobil lain. Syaratnya adalah mobil yang menderek minimal harus mempunyai ukuran yang sama dengan mobil yang diderek. Semakin besar mobil penderek, maka resiko keamanan semakin baik.

Setelah menentukan mobil penderek, towing hook harus dipasang. Towing hook biasanya sudah disesuaikan oleh pabrikan dan disediakan khusus saat kondisi darurat seperti mogok, kecelakaan, atau kondisi lainnya. Letak tow hook bagi mobil penderek biasanya berada di bagian bawah bumper belakang, sedangkan mobil yang diderek berada di bagian depan.

Penggunaan tali juga harus diperhatikan dengan benar. Pilih tali yang memiliki fleksibilitas namun tidak terlalu renggang. Biasanya bahan tali penderek mobil ini berjenis polyester atau nylon yang khusus digunakan untuk mengangkat beban yang besar.

Atur jarak antara kedua mobil dengan maksimal panjang setengah kali panjang kedua mobil. Maksudnya, ketika rata-rata panjang kedua mobil adalah 5 meter, maka jarak tali penderek maksimal 2,5 meter. Jarak ini akan memberikan jarak yang efektif dalam penderekan, karena tidak terlalu jauh dan juga tidak terlalu dekat. Setelah semuanya terpasang, atur kecepatan dengan konstan di angka 30-40 km/jam saja. Usahakan jangan sampai melakukan akselerasi dan pengereman yang mendadak karena sangat berbahaya. Itulah tips derek mobil yang benar, agar siapapun bisa melewati kondisi darurat dengan tetap tenang dan aman.

BAGAIMANA MENURUT ANDA ?

Please enter your comment!
Please enter your name here