TAG Heuer Porsche Formula E Team Menargetkan Untuk Membangun Musim Pembuka Yang Positif

RAJAMOBIL.COM, Setelah musim dimulai dengan dua balapan malam yang spektakuler di  Diriyah, Kejuaraan Dunia Formula E ABB FIA menuju ke Roma pada 10/11 April.  Mengingat pilihan perjalanan yang terbatas karena pandemi, FIA dan Formula E telah  memutuskan untuk mengadakan acara juara ganda di Eternal City – dan sekali lagi di  putaran berikutnya di Valencia pada 24/25 April. Bagi Amiel Lindesay, Kepala Operasi  Formula E, ini adalah keputusan yang tepat: “Mengingat situasi saat ini dan pandemi  yang tidak dapat diprediksi di paruh kedua musim, setiap balapan yang diperebutkan  penting bagi kami.” 

Ini akan menjadi acara pertama di Roma untuk tim TAG Heuer Porsche Formula E,  yang mencetak poin kejuaraan yang berharga di Arab Saudi. Di Porsche 99X Electric  No. 99, Pascal Wehrlein bertekad untuk membangun performa yang kuat dari Diriyah,  di mana ia menyelesaikan balapan debutnya untuk Porsche dari barisan grid depan.  Rekan setimnya André Lotterer menghadapi persaingan ketat di Porsche 99X Electric  kedua dengan nomor awal 36. Dalam seri balap elektrik pertama di dunia, dua belas  tim dan 24 pembalap memperebutkan gelar juara dunia, yang dianugerahkan untuk  pertama kalinya pada musim ini. 

Tim TAG Heuer Porsche Formula E menuju balapan ketiga dan keempat musim ini  dengan perasaan percaya diri. “Di Diriyah, kecepatan dasar Porsche 99X Electric kami  ada di sana. Kami dapat membangun ini untuk Roma, ”kata Amiel Lindesay. “Tetap saja, kami tidak dapat melupakan bahwa, meskipun ini adalah musim kedua kami,  sejauh ini kami baru memperebutkan enam pertandingan. Persaingan dalam  kejuaraan dunia yang diperebutkan dengan panas ini sangat ketat. ” 

Q&A pada Rome E-Prix 

Amiel Lindesay, Head of Operations Formula E 

Wawasan apa yang akan Anda bawa ke Roma dari pembuka musim di Diriyah? “Kami memulai musim dengan baik di Diriyah. Namun, ada beberapa hal yang perlu  kami selesaikan. Manajemen energinya jelas tidak ideal. Di area tertentu, kedua mobil  menggunakan terlalu banyak energi baterai. Kami perlu belajar dari ini dan melakukan  yang lebih baik di Roma. Saya yakin kita akan lebih kuat di sana. Kami tidak mendapat  kesempatan untuk balapan di Roma tahun lalu. Namun, trek telah diubah di banyak  area, yang mungkin cocok untuk kami. Namun, tingkat persaingan di Formula E sangat  tinggi sehingga semua tim akan menyelesaikan perubahan ini dan lapangan  permainan akan cukup seimbang. 

Di area mana Anda melihat ruang untuk perbaikan untuk E-Prix Roma? “Kami memilih pendekatan global. Karenanya kami bekerja secara intensif untuk  mengoptimalkan perangkat lunak. Seperti biasa, pekerjaan simulator akan intens  untuk mencoba dan mempersiapkan tim dengan cara sebaik mungkin untuk Roma  sehingga kami keluar dari pit fighting. Semangat tim positif dan semua orang sangat  termotivasi untuk mencari kesempurnaan. Kami bertujuan untuk terus berimprovisasi dari balapan ke balapan musim ini dan menjadi sempurna dalam segala hal yang kami  lakukan. Terakhir kali André membalap di Roma, dia finis di podium. Tim memiliki  dorongan dan motivasi untuk mencapai ini lagi.  

Dua balapan juga akan diperebutkan di Roma. Apa artinya ini bagi tim dalam hal  persiapan? “Hari perlombaan Formula E sangat panjang. Acara doubleheader membuat tim lebih  stres, tetapi tidak banyak perbedaan dalam persiapan di rumah. Satu-satunya hal yang sedikit lebih rumit adalah simulasi level cengkeraman, karena Anda memiliki lebih  banyak waktu lintasan. Sebagian besar persiapan untuk hari kedua bergantung pada  apa yang kita temukan di hari pertama. Tentu saja, yang dapat terjadi adalah jika ada  insiden selama balapan pertama, kami akan memiliki lebih sedikit ban yang tersedia  untuk sisa akhir pekan – karena kami hanya memiliki jumlah ban yang terbatas. ” 

André Lotterer, Porsche works driver (#36) 

Anda memiliki kenangan indah tentang Roma, itu selalu menjadi tempat yang  baik untuk Anda. Seberapa memotivasi kah hal itu? 

“Sungguh perasaan yang luar biasa untuk kembali ke arena balap di mana Anda telah  sukses. Saya telah naik podium dua kali di Roma dan saya telah menetapkan posisi  terdepan satu kali. Mari kita lihat apakah pengalaman ini ternyata menguntungkan  saya. Ini adalah balapan pertama untuk tim kami di Roma, dan kami akan mengendarai  variasi trek baru. Ini menguntungkan bagi kami, karena dengan variasinya, trek baru  bagi kami semua.” 

Awal musimmu di Diriyah tidak optimal. Apakah kedua balapan di Roma datang  pada waktu yang tepat? 

“Benar. Setiap kilometer balapan membawa kita ke depan. Dua balapan juga berarti  dua peluang untuk performa yang sukses. Tidak semuanya berjalan mulus di Diriyah,  tapi masih banyak hal positifnya. Kami berada di antara kelompok teratas dalam  latihan, yang selalu merupakan pertanda baik. Kami memiliki dasar yang kuat untuk  membangun. Kami telah melakukan pekerjaan persiapan untuk Roma dan saya  berharap kami akan diberi penghargaan sebagai tim atas kerja keras kami.” 

Pascal Wehrlein, Porsche works driver (#99) 

Anda menyelesaikan balapan pertama Anda untuk Porsche dari baris grid  pertama. Seberapa besar hal ini menginspirasi Anda? “Sebagai pendatang baru di tim, memiliki awal yang baik sangatlah penting. Kami telah  menunjukkan potensi kami. Kami sangat kuat dalam satu lap, tetapi kami kurang  memiliki kecepatan dalam balapan. Kami telah membuat beberapa peningkatan untuk Roma, dan jika kami berhasil menerapkannya dalam balapan, saya rasa semuanya  mungkin.”

Bagaimana perasaan Anda tentang mengikuti dua balapan di Roma dan apa  pendapat Anda tentang tata letak trek yang baru? 

“Semakin banyak balapan yang kita adu, semakin baik untuk tim kami. Bagaimanapun,  saya tidak sabar untuk menghabiskan lebih banyak waktu di dalam mobil. Mungkin  saja hari pertama tidak berjalan mulus. Jika ini terjadi, akhir pekan belum berakhir – kami memiliki kesempatan kedua untuk meraih hasil yang lebih baik. Trek baru ini  cepat dan menantang dengan permukaannya yang bergelombang. Saat kami bersiap  untuk Roma, hal utama bagi kami adalah membiasakan diri dengan varian trek saat  ini dan menemukan pengaturan yang ideal untuk Porsche 99X Electric kami untuk  balapan pertama. Di Formula E, Anda memiliki sedikit waktu untuk mengubah  pengaturan pada hari balapan yang sebenarnya, dan itu membuatnya semakin penting  untuk mendapatkan baseline yang benar.” 

The racetrack E-Prix Roma diperebutkan di sirkuit sepanjang 3,385 kilometer di distrik Esposizione  Universale di Roma. Setelah Beijing pada 2014, ini adalah lintasan balap terpanjang  kedua dalam sejarah Formula E. Dibandingkan tata letak lintasan pada 2019, ketika  Formula E terakhir kali dilombakan di Roma, empat putaran 90 derajat dan sebuah  chicane telah ditambahkan. Sirkuit ini, yang melewati Palazzo dei Congressi dan  Piazzale Marconi, memiliki 19 sudut. Jalur lurus di sepanjang Via Cristoforo Colombo  sedikit diperpendek. “Trek baru sama sekali tidak terlihat seperti trek lama,” kata André  Lotterer. “Jadi, bukan kerugian besar bahwa tim kami tidak pernah mengemudi di  Roma.“ Bagi Pascal Wehrlein, satu hal yang pasti: “Pasti akan menyenangkan.”


BAGAIMANA MENURUT ANDA ?

Please enter your comment!
Please enter your name here