Porsche Akan Menghadirkan Studi Konsep Mission R

Porsche Akan Menghadirkan Studi Konsep Mission R

RAJAMOBIL.COM, Tepat pada waktunya untuk dimulainya IAA MOBILITY 2021 di Munich (mulai 7 hingga 12 September), Porsche akan memberikan tampilan spektakuler ke masa depan otomotif. Mobil konsep Mission R menggabungkan teknologi tercanggih dan bahan berkelanjutan, seperti plastik yang diperkuat serat alami, dengan semangat balap. Selain desain progresif, mobil kompetisi all-electric yang rendah ground clearance ini menampilkan garis karakteristik mobil sport dari Stuttgart-Zuffenhausen. Dua motor listrik yang baru dikembangkan yang tergabung dalam Porsche Mission R menghasilkan hingga 800 kW (1.088 PS) dalam apa yang disebut mode kualifikasi. Kapasitas baterai sekitar 80 kWh dan sistem pemulihan yang inovatif memungkinkan sprint racing tanpa kehilangan output.

“Porsche adalah merek untuk orang-orang yang memenuhi impian mereka. Demikian juga hal nya dengan motorsports. Kami merasakan kekuatan inovatif kami di trek balap, menunjukkan keberanian dalam mengejar jalan baru dan menyenangkan pemilik mobil dengan performa sports,” kata Oliver Blume, Ketua Dewan Eksekutif Porsche AG. “Selain keterlibatan kami dalam Kejuaraan Dunia Formula E, kami sekarang mengambil langkah besar berikutnya dalam mobilitas listrik. Studi konsep adalah visi kami bagi seluruh pelanggan motorsports yang elektrik seutuhnya. Mission R mewujudkan segala yang membuat Porsche kuat: kinerja, desain dan keberlanjutan.”

Porsche Akan Menghadirkan Studi Konsep Mission R

Pelanggan motorsport menikmati tingkat kepercayaan diri yang tinggi di Porsche. Sejak dimulainya Porsche Carrera Cup Deutschland 31 tahun lalu, pabrikan mobil sport tersebut telah memproduksi dan mengirimkan lebih dari 4.400 mobil Cup dari Weissach. Sebanyak 30 seri one-make cup diadakan di seluruh dunia berdasarkan mobil balap performa tinggi yang andal ini. Versi terbaru dari 911 GT3 Cup tidak diluncurkan hingga awal musim motorsport 2021 tahun ini dan didasarkan pada model generasi 992. Porsche Mission R memberikan indikasi seperti apa masa depan seri one-make dengan mobil listrik.

Mobil all-wheel drive yang menghasilkan hampir 1.100 PS dalam mode kualifikasi ini berakselerasi dari nol hingga 100 km/jam dalam waktu kurang dari 2,5 detik. Kecepatan tertinggi: lebih dari 300 km/jam. Di trek balap, pembalap mobil elektrik dapat mencapai performa waktu putaran yang sama dengan Porsche 911 GT3 Cup saat ini. Berkat motor listrik dan sel baterai yang baru – semuanya dilengkapi dengan pendinginan oli langsung yang inovatif – studi konsep Porsche Mission R menghasilkan output daya konstan sebesar 500 kW (680 PS) dalam mode race. Apa yang disebut penyesuaian, seperti penurunan output daya baterai karena kondisi termal, telah dihilangkan. Motor listrik hingga 320 kW (435 PS) memberi daya pada gandar depan, sementara maksimum 480 kW (653 PS) disalurkan ke belakang. Berkat teknologi 900 volt yang canggih dan Porsche Turbo Charging, cukup 15 menit dari waktu istirahat balapan adalah semua yang dibutuhkan untuk mengisi baterai dari 5 hingga 80 persen SoC (status pengisian daya). Pengisian daya dapat mencapai hingga 340 kW. Mission R juga dilengkapi pengembangan lebih lanjut dari Porsche Active Aerodynamics (PAA) dengan Drag Reduction System (DRS) di bagian hidung dan sayap belakang. Ini terdiri dari tiga kisi-kisi di masing-masing dari dua intake udara samping di bagian hidung serta sayap belakang dua bagian yang dapat disesuaikan.

Porsche Akan Menghadirkan Studi Konsep Mission R

Selain konsep penggerak baterai-listrik yang inovatif, bodi mobil konsep juga berfokus pada pengurangan dan keberlanjutan CO2: sebagian besar terbuat dari plastik yang diperkuat serat alami / natural fibre reinforced plastic (NFRP), yang bahan dasarnya terbuat dari serat rami yang diperoleh dari pertanian. Bahan ekologis ini juga digunakan untuk lip spoiler depan, diffuser dan side skirt. NFRP digunakan secara luas di interior Mission R, seperti panel pintu interior, sekat belakang, dan jok.

Desain interior berfokus pada pengemudi di semua area. Tampilan yang ditempatkan secara ergonomis di antara kontrol pada roda kemudi menunjukkan data yang relevan selama balapan. Monitor di atas kolom kemudi menunjukkan gambar dari kamera kaca spion samping dan kamera kaca spion tengah. Layar sentuh di sebelah kanan kursi dapat digunakan untuk memanggil data biometrik pengemudi, misalnya. Banyak kamera lain di interior dapat digunakan untuk memberikan rangkaian yang menarik untuk transmisi streaming langsung.

Dengan proyek Mission R, Porsche membawa balap nyata dan virtual lebih dekat daripada sebelumnya. Modul driver monocoque dalam bentuk yang persis sama juga berfungsi ganda sebagai simulator esports. Struktur keselamatan yang terbuat dari bahan komposit serat karbon menggabungkan potensi perlindungan tinggi untuk pengemudi dengan bobot rendah dan tampilan yang khas. Insinyur dan desainer Porsche telah menamai struktur atap karbon yang baru dikembangkan sebagai “exoskeleton”. Ini menggabungkan safety cage dan roof skin. Dengan panjang 4.326 milimeter, Porsche Mission R sedikit lebih pendek dari seri 718 Cayman saat ini, tetapi terlihat lebih lebar pada 1.990 milimeter dan dengan tinggi eksternal 1.190 milimeter juga jauh lebih rendah.

Dalam beberapa tahun terakhir, dengan studi konsep Mission E (2015) dan Mission E Cross Turismo (2018), Porsche telah memberikan preview yang tidak salah lagi dari seri model mobil sport all-electric pertama. Sedan sport Porsche Taycan (2019) dan kendaraan cross-utility Taycan Cross Turismo (2021) sangat mirip dengan dua studi konsep dalam hal penampilan dan teknologi, dan telah berhasil diluncurkan di pasar dunia – dengan kata lain, misi tercapai. Sekarang, dengan Mission R, Porsche mempresentasikan visinya tentang seperti apa tampilan motorsport pelanggan di masa depan. Mobil ini akan merayakan pemutaran perdana dunianya hari ini di IAA MOBILITY di Munich.

BAGAIMANA MENURUT ANDA ?

Please enter your comment!
Please enter your name here